Press "Enter" to skip to content

Perawatan merpati yang sedang mabung

Moulting itu kalo pakai istilah yg populer di lapangan sama dg mabung, rampas, ngurak. Mungkin ada lagi istilah lainnya. Intinya kurang lebih sama yaitu pergantian bulu, peremajaan bulu atau regenerasi bulu.

Pada unggas ini siklus alamiah, bukan sakit. Memang mereka akan mengganti bulunya pada waktu-waktu tertentu. Ini kita bahas moulting secara alamiah ya, artinya kita ga singgung soal Darkning System atau Lighting System. Kita skip dulu urusan memanipulasi siklus moulting. Saya nulis soal moulting karena baru dapet ilmu dari “suhu” saya, tulisan ini biar utk catatan pribadi saya. Sekalian saya share mana tau bermanfaat buat yg lain.

PENYEBAB MABUNG

Moulting sendiri pemicunya banyak, bisa keseimbangan hormon, bisa stress (ini aja ada 7 penyeban), bisa durasi pencahayaan. Saya ambil contoh soal hormon ya. Piyik akan moulting karena dipicu oleh hormon seksualitasnya.

Saat piyik beranjak dewasa kelenjar kecil di otak yg namanya ‘pituarity’ akan melepas hormon seksual. Hormon ini akan memicu organ reproduksi bekerja. Kalo jumlah hormonnya melonjak maka akan memicu proses moulting.

Pada burung dewasa (indukan) ‘pituarity’ juga akan memproduksi hornon yg namanya ‘prolactin’. Hormon inilah yg merangsang produksi ‘susu merpati’. Pada saat yg bersamaan prolactin akan membatasi /menekan jumlah hormon seksual supaya tidak memicu proses moulting. Supaya sumber daya yg ada dipersiapkan utk membesarkan anak, bukan utk meregenerasi tubuhnya.

Gimana ? Garing kan kalo bahas moulting versi text book. Bener, sama sekali tidak menarik. Buat kita-kita para penghobi sebenernya ga mau tau segala macam hormon itu. Kita hanya mau tau yg sifatnya bisa diterapkan saat kita ‘main’.

Misalnya menghitung bulu, supaya bisa menentukan ideal nggak buat lomba kalo posisi bulunya begini. Pernah saya nyeletuk,”Coba saat rapat tahunan LLB ada quiz menebak usia burung. Ring di kaki ditutup stiker. Peserta diminta menebak usianya. Jawaban yg paling mendekati dapet hadiah piyik trah…” Dan memang benar, dg membaca posisi bulu kita bisa tau usia burung tanpa melihat tahun ring di kakinya. Ini memang bisa dihitung.


TANDA-TANDA BURUNG MABUNG



Kita masuk ke contoh kasus yg sedang saya simak. Sudah bolak-balik buka 2 buku tebal yg masing-masing bahas moulting panjang lebar, ga nemu jawabanya. Terpaksa saya menghadap “suhu” dan pertanyaan saya gini,”Posisi bulu primer full, bulu sekunder di lar 4.

Terakhir cek hari Jumat lalu kondisi oke. Hari Senin pagi ini cek lagi kenapa bulu di badan gampang copot ? Bisa bantu menjelaskan ?” Awalnya beliau cuma jawab pendek,”Mabung mas… Salah satu indikasinya bulu badan gampang copot saat dipegang…” Dalam hati, saya juga tau kalo itu mabung namanya.

Saya kejar lagi dg pertanyaan lanjutan,”Dari posisi bulu tidak menunjukan akan memasuki siklus mabung. Saya cek tiap sore berjam-jam dari hari Rabu, Kamis dan Jumat, mosok ga ada gejala atau tanda-tanda awal, mosok mendadak gini ? Ini burung lomba, ga mungkin saya teledor.” Kalimat jawaban bagian ini yg bikin saya tepok jidat,”Mestinya secara kasat mata bisa terlihat mas, bulu sudah kusam, pecah2… biasanya bulu ‘bar (megan) udah lepas…” Bener-bener tepok jidat saya, buku tebal tidak menjelaskan serinci itu.

Saya akui, kalo saya ternyata kurang teliti. Ga sampai memperhatikan bulu yg ada barnya. Luar biasa, yg kaya gini ini ga bakal nemu di buku. Ini cuma bisa didapat dari pengalaman panjang dg ketelitian dan ketekunan yg luar biasa pastinya. Saya ga salah berguru dg beliau.

Seandainya…. andai kata… minggu lalu saya bisa membaca tanda-tanda awal tadi, saya masih bisa ambil tindakan utk menunda proses moulting-nya sampai lomba selesai. Tapi sekarang proses sudah berjalan, ga ada yg bisa menghentikannya lagi. Ah, tapi sudah lah…pengalaman itu mahal bray

Please follow and like us:
error